Memastikan Kinerja Debt Collector Nakal

Memastikan Kinerja Debt Collector Nakal

Penagihan utang adalah proses integral dalam meminjamkan kredit dari perusahaan pembiayaan. Kegiatan ini berfungsi sebagai hak prerogatif dari perusahaan pembiayaan yang menganggap bahwa debitur mereka harus membayar hutang mereka saat ini. Karena para debitur ini tidak membayar kewajiban mereka dalam tenggat waktu yang telah disepakati sebelumnya, perusahaan harus menggunakan cara lain untuk mengingatkan mereka. Untuk melakukan hal itu, perusahaan mengandalkan debt collector untuk menagih pembayaran dari debitur ini. Meskipun praktik penagihan utang legal, beberapa debt collector yang korup mengambil bagian dalam profesi ini untuk keuntungan pribadi.

Seperti disebutkan sebelumnya, penagihan utang adalah profesi legal di dunia keuangan karena fungsinya. Debitur yang gagal membayar hutang tepat waktu dapat menyebabkan masalah kesalahpahaman dengan perusahaan mereka. Untuk mencegah hal ini terjadi, debt collector diberi wewenang oleh atasan mereka untuk menghubungi debitur dengan cara apa pun untuk mendorong mereka untuk membayar hutangnya. Karena perusahaan pembiayaan perlu memulihkan dukungan keuangan mereka dari para debitur ini demi kelangsungan bisnis, inilah yang membedakan tujuan akhir debt collector. Namun, tidak dapat dikatakan bahwa semua debt collector legal menurut hukum.

Karena status profesi hukumnya, tidak semua orang bisa menjadi debt collector sesuai keinginan. Mereka yang ingin mendaftar sebagai debt collector harus memiliki pendidikan yang tepat dan pengalaman kerja masa lalu di bidang ini untuk memaksimalkan efisiensi kerja. Persyaratan ini juga berfungsi sebagai cara memilih calon debt collector untuk menegakkan integritas. Sayangnya, karena debt collector dapat mengumpulkan sebagian laba dari pembayaran yang diterima, mereka dapat menyalahgunakan posisi mereka untuk melakukan pemerasan. Ancaman untuk menyita barang-barang berharga debitur, misalnya, adalah salah satu kesalahan paling umum yang ditemukan dari debt collector nakal.

Karena ancaman yang ditimbulkan oleh debt collector nakal, perusahaan pembiayaan perlu merehabilitasi mereka untuk meminimalkan risiko potensial. Ini sangat penting bagi perusahaan yang ingin mempertahankan hubungan baik dengan pelanggan mereka dan mengurangi kemungkinan kerugian finansial. Untuk melakukan ini, perusahaan dapat memasang sistem manajemen risiko yang relevan untuk memastikan manajemen risiko penuh. Sistem ini dapat melacak alur kerja yang sedang berlangsung secara real-time untuk memberikan profil risiko aktual. Ketika hasilnya dikumpulkan, administrasi dari eselon atas ke tingkat yang lebih rendah dapat berkolaborasi dengan lebih baik dalam hal mengurangi semua risiko yang diidentifikasi.

Membahas metode untuk manajemen risiko di berbagai departemen dalam perusahaan pembiayaan sangat penting. Melalui metode ini, tingkat manajemen tertinggi dapat memberikan perintah dan arahan kepada karyawan dan staf departemen dibawahnya. Ketika perintah diteruskan ke tim masing-masing departemen, mereka seharusnya mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang hal-hal yang harus mereka lakukan sambil mengelola semua tugas penagihan utang. Pada tahap ini, staf dapat mengumpulkan dan menilai semua risiko yang sedang berlangsung dari utang debitur mereka sebelum memutuskan langkah terbaik untuk menangani masalah ini. Tindakan untuk menghadapi risiko dapat dibagi menjadi beberapa tujuan berbeda untuk menghadapi berbagai tantangan.

Setelah menilai semua tantangan yang berbeda dalam manajemen risiko, manajemen dapat meninjau hal-hal yang perlu mereka lakukan selama proses penagihan utang. Ini termasuk menilai kondisi dan status debitur saat ini, masalah seputar proses penagihan utang, dan banyak lainnya. Pada titik ini, sangat penting untuk mempertimbangkan kepercayaan debt collector dalam mengambil informasi dari debitur. Karena laporan yang akurat dan faktual akan memengaruhi proses manajemen risiko, sedikit kesalahan dalam proses peninjauan risiko akan mengurangi kemampuan perusahaan untuk meminimalkan semua risiko yang ada.

Untuk memastikan bahwa debt collector tidak akan memalsukan dan menyalahgunakan data yang ada untuk keuntungan mereka, beberapa cara dapat dilakukan untuk melakukannya. Pertama, perusahaan dapat mendesak debt collector untuk menandai posisi mereka selama jam kerja. Karena ini adalah perintah langsung dari manajemen, setiap kolektor yang tidak mengubah lokasi GPS mereka saat ini selama bekerja akan segera didisiplinkan. Paling tidak, langkah ini berfungsi sebagai starter bagi perusahaan untuk melacak posisi debt collector mereka selama waktu kerja. Ini juga dapat membantu perusahaan untuk melihat apakah kolektor bertemu dengan debitur di tempat-tempat yang tidak ilegal.

Kedua, perusahaan juga dapat menunjuk orang untuk memantau kinerja debt collector di lapangan. Ini akan membantu perusahaan dalam mendapatkan informasi aktual tentang kinerja mereka pada waktu tertentu. Karena debt collector masih dibawah hukum, perusahaan dapat memiliki pengawas untuk mengawasi kinerja mereka untuk mencegah segala bentuk penyalahgunaan wewenang. Dengan melakukan ini, semakin kecil kemungkinan bagi para kolektor untuk melakukan perbuatan menyimpang ketika bertemu dengan debitur atau untuk menagih utang dari mereka. Ini akan menunjukkan bahwa perusahaan tidak takut mengirim orang untuk mengawasi kinerja mereka, sehingga mereka setidaknya dapat menjaga integritasnya selama bekerja.

Debt collector nakal adalah kutukan bagi efisiensi perusahaan pembiayaan dan kesejahteraan pelanggan mereka. Kegiatan penagihan hutang yang melanggar hukum dan ilegal akan lebih merugikan perusahaan daripada memperoleh manfaatnya, sehingga perusahaan perlu untuk menangani masalah ini. Daripada melakukan perilaku ilegal selama bekerja hanya untuk membayar hutang, lebih baik bagi perusahaan untuk selalu menegakkan reputasinya untuk memastikan kepercayaan pelanggan yang loyal dalam bisnis mereka.

AdIns Mobile menjawab tantangan untuk mengontrol, mengelola, dan memonitor kolektor lapangan Anda dengan efektif di dalam proses collection dengan cara melengkapi kolektor Anda dengan Mobile Collection. Aplikasi debt collector ini akan membatasi uang cash, terintegrasi dengan printer bluetooth, dan Anda dapat melihat aktivitas mereka dari dashboard monitoring

Author :

Ad-Ins

    Published date :

    07 Desember 2020