Pentingnya IT Help Desk untuk Cyber Security

Pentingnya IT Help Desk untuk Cyber Security

Berdasarkan hasil penelitian, sebanyak 95% dari pelanggaran keamanan siber diketahui berasal dari tindakan manusia. Tindakan manusia ini termasuk mengunduh perangkat lunak berisiko dan penggunaan kata sandi keamanan yang sama di berbagai perangkat. Inilah bagaimana layanan bantuan keamanan siber dapat mengurangi risiko dengan membentuk budaya kesadaran dan akuntabilitas di kalangan pengguna TI.

Apa Itu Cybersecurity Help Desk?

Tim IT cybersecurity help desk adalah divisi spesialis di perusahaan yang memberikan bantuan serta panduan kepada karyawan sehubungan dengan masalah keamanan siber. Mereka berperan sebagai kontak pertama bagi karyawan yang mungkin memiliki pertanyaan atau kekhawatiran mengenai potensi ancaman keamanan, termasuk upaya phishing, malware, atau gangguan jaringan.

Selain itu, IT cybersecurity help desk juga memiliki tanggung jawab dalam membantu karyawan memahami dan menerapkan alat serta praktik terbaik untuk melindungi perangkat dan data mereka. Mereka juga memberikan dukungan dalam hal respons dan manajemen insiden, yang merupakan bagian integral dari strategi keamanan siber perusahaan.

Terakhir, tim TI juga dapat berkontribusi dalam menilai, mengembangkan, menerapkan, dan mengawasi kebijakan serta protokol keamanan. Dengan berbagai tugas ini, IT cybersecurity help desk memegang peran penting dalam usaha untuk mencegah dan mengurangi ancaman keamanan siber guna memastikan keamanan keseluruhan jaringan dan sistem perusahaan.

Baca juga: Manfaat Menerapkan Keamanan Siber Bagi Perusahaan

Mengapa Cybersecurity Cocok untuk Help Desk?

Cybersecurity merupakan pilihan yang sangat sesuai untuk help desk, terutama karena peran yang signifikan dari kesalahan manusia dalam banyak insiden keamanan TI yang dapat dihindari.

IT Help Desk dapat berperan sebagai titik kontak pertama bagi karyawan yang mungkin memiliki pertanyaan atau kekhawatiran seputar potensi ancaman keamanan. Layanan bantuan dapat memberikan panduan dalam mengidentifikasi dan menanggapi potensi ancaman serta membantu karyawan memahami cara menggunakan alat keamanan dan praktik terbaik untuk melindungi perangkat dan data mereka.

Berbagai Kesalahan Manusia yang Mengakibatkan Pelanggaran Keamanan Siber

Pelanggaran keamanan siber seringkali disebabkan oleh berbagai jenis kesalahan manusia, yang umumnya dapat dikelompokkan menjadi kesalahan berbasis keterampilan atau berbasis keputusan:

1. Kesalahan berbasis keterampilan

dalam keamanan siber manusia sering kali merupakan kesalahan kecil yang terjadi selama tugas rutin. Kelalaian akibat gangguan, kurangnya perhatian, atau kelelahan dapat mengakibatkan insiden keamanan siber yang tidak disengaja, yang dapat sangat merugikan perusahaan Anda. Sebagai contoh, ketika pengguna akhir secara tidak sengaja mengklik lampiran dalam email phishing yang terlihat sah, padahal sebenarnya tidak.

2. Kesalahan berbasis keputusan

dalam keamanan siber terjadi ketika pengguna akhir atau bahkan administrator TI tidak memiliki informasi, pengetahuan, atau keterampilan yang diperlukan untuk membuat keputusan yang mengarah pada insiden keamanan. Contoh lainnya adalah ketika pengguna akhir atau manajer tidak menjalankan patch keamanan atau upgrade yang seharusnya dilakukan.

Kedua jenis kesalahan ini memiliki potensi untuk menyebabkan pelanggaran keamanan siber yang signifikan.

Kesalahan Yang Dapat Diminimalisir oleh Cybersecurity Help Desk

Beberapa kesalahan manusia yang sering terjadi dan dapat diminimalkan melalui cybersecurity help desk meliputi:

1. Terjebak dalam penipuan phishing

Seperti mengklik tautan atau memberikan informasi pribadi sebagai tanggapan terhadap email atau pesan teks yang tampaknya berasal dari sumber yang sah. Insiden phishing meningkat sebanyak 61% pada tahun 2022 dibandingkan tahun sebelumnya.

Baca juga: Pengertian Cyber Security (Keamanan Siber), Jenis, Ancaman, dan Cara Memperkuatnya

2. Penggunaan kata sandi yang lemah atau penggunaan ulang kata sandi di berbagai akun dan perangkat

Yang membuat lebih mudah bagi penyerang untuk mengakses informasi sensitif. Ini menjadi masalah umum; sekitar 83% orang Amerika menggunakan kembali kata sandi yang sama, meningkatkan risiko keamanan siber.

3. Kegagalan dalam memperbarui perangkat lunak dan sistem operasi dengan patch keamanan terbaru

Yang dapat membuat sistem rentan. Pembaruan perangkat lunak menjadi lebih kompleks ketika banyak karyawan bekerja dari jarak jauh. Pada tahun 2022, sekitar 60% pelanggaran data berkaitan dengan kerentanan siber yang belum diperbaiki.

4. Kurangnya pelatihan keamanan siber

Sekitar sepertiga perusahaan tidak menyediakan pelatihan keamanan siber. Pelatihan yang berkelanjutan dalam keamanan siber sangat penting untuk menghindari pelanggaran data yang dapat dicegah oleh karyawan manusia. Pelatihan keamanan siber dengan dukungan dari layanan bantuan sangat penting untuk menjaga kesadaran akan ancaman ini.

5. Terjebak dalam rekayasa sosial

Sering kali lebih mudah daripada yang Anda kira. Rekayasa sosial berusaha untuk memanipulasi pengguna akhir agar mengungkapkan informasi sensitif. Serangan siber yang menggunakan teknik rekayasa sosial meningkat sebanyak 270% pada tahun 2021.

6. Penggunaan kontrol akses yang tidak memadai

Seperti tidak menerapkan otentikasi dua faktor atau kontrol akses berbasis peran untuk membatasi akses ke informasi sensitif. Masalah kontrol akses dapat terjadi pada tingkat administratif jika pengguna akhir gagal dalam mengatur alat-alat ini.

Baca juga: Autentikasi: Cara Kerja dan Manfaatnya untuk Keamanan Data

7. Keamanan fisik peralatan perusahaan

yang menjadi perhatian khusus ketika Anda memiliki tenaga kerja jarak jauh. Kehilangan atau pencurian peralatan menjadi keprihatinan bagi karyawan yang membawa pekerjaan pulang. Bagi perusahaan yang beroperasi di luar kantor, akses kartu kunci adalah garis pertahanan utama untuk keamanan fisik.

8. Gagal mengikuti kebijakan perusahaan

Meja bantuan TI dapat memastikan bahwa karyawan benar-benar mematuhi kebijakan keamanan yang Anda tetapkan. Contoh masalah ini muncul ketika seorang karyawan masuk dari lokasi yang tidak aman, seperti jaringan publik di kedai kopi lokal, atau berbagi kredensial login mereka.

9. Kurangnya perencanaan respons insiden

Sebagian besar perusahaan (77%) tidak memiliki rencana respons insiden keamanan siber. Rencana respons insiden melatih karyawan tentang tindakan yang harus diambil jika terjadi insiden keamanan siber. Layanan bantuan dapat secara signifikan memengaruhi respons insiden dengan memberikan dukungan langsung jika karyawan membuat kesalahan yang mengancam data Anda.

10. Kurangnya kesadaran akan risiko

Dalam keamanan siber, tidak mengetahui risiko bisa berakibat buruk. Oleh karena itu, perusahaan perlu memastikan karyawan selalu sadar akan risiko yang mungkin ada. Membangun budaya di mana keamanan siber menjadi prioritas utama sangat penting untuk mengurangi risiko perusahaan di masa mendatang.

IT cybersecurity help desk membantu memberikan panduan dalam mengidentifikasi, menanggapi, dan melindungi perangkat serta data. Keamanan siber menjadi penting, terutama karena banyak insiden disebabkan oleh kesalahan manusia, baik dalam hal keterampilan maupun keputusan. Oleh karena itu, layanan bantuan ini memiliki peran penting dalam mencegah dan mengurangi ancaman keamanan siber guna memastikan keamanan jaringan dan sistem perusahaan.

Optimalkan potensi IT Cybersecurity Help Desk perusahaan Anda dengan Virtual IT Department dari AdIns. Dapatkan layanan IT support penuh dengan dukungan 24/7 dan akses ke helpdesk pribadi yang responsif. Lindungi data berharga Anda dari ancaman siber yang makin canggih dengan solusi kami sambil merasakan dukungan teknis yang komprehensif. Jangan ragu untuk menghubungi kami melalui WhatsApp dan mulailah berdiskusi tentang kebutuhan tim IT perusahaan Anda hari ini!

Cyber Security Help Desk, Pentingnya IT Help Desk untuk Cyber Security, Advance Innovations

Author :

Ad Ins

Published date :

22 Oktober 2023