Siapakah Debt Collector dan Bagaimana Cara Mereka Bekerja?

Siapakah Debt Collector dan Bagaimana Cara Mereka Bekerja?

Setiap perusahaan pembiayaan dan bank memiliki frontliner dan pekerja kantor mereka dalam hal spesialisasi pekerjaan. Hal ini memungkinkan adanya tanggung jawab yang seimbang dari pekerja di dalam lembaga-lembaga tersebut berdasarkan pada tugas masing-masing. Sementara beberapa fokus pada tugas manajerial di kantor untuk mengelola semua operasi, yang lain fokus pada tugas lapangan untuk memenuhi kebutuhan. Ini berlaku untuk perusahaan pembiayaan dan bank yang juga mengandalkan kedua sisi untuk melakukan semua bisnis mereka. Hal ini bisa dilihat dalam deskripsi pekerjaan debt collector dan bagaimana mereka melakukan pekerjaan mereka di lapangan.

Sesuai dengan namanya, debt collector atau debt collector adalah sekelompok perusahaan atau lembaga yang berspesialisasi dalam menagih utang pada debitur. Debt collector biasanya bekerja atas nama beberapa perusahaan untuk mengumpulkan uang yang terutang oleh debitur. Debt collector biasanya bekerja ketika debitur ini gagal membayar utang yang telah disepakati sebelumnya karena beberapa alasan. Mulai dari alasan yang dapat ditoleransi hingga alasan yang lebih buruk, debitur yang terlambat membayar utangnya merupakan bagian dari otoritas debt collector. Dalam beberapa kasus, perusahaan menjadi subjek tanggung jawab debt collector alih-alih debitur individual yang berhutang itu sendiri.

Karena sifat pekerjaan penagihan utang, tidak semua orang bisa menjadi debt collector hanya berdasarkan pada diskresi mereka. Riwayat pendidikan diperlukan dan pengalaman kerja masa lalu sangat penting dalam menentukan kepercayaan debt collector. Karena ada kemungkinan bagi debt collector untuk menjadi oportunistik dalam pekerjaan mereka, hanya mereka yang memiliki integritas dan pengalaman terpercaya yang bisa menjadi debt collector untuk suatu perusahaan. Hal ini juga disebabkan oleh tanggung jawab para kolektor untuk tidak mengungkapkan informasi pribadi yang sensitif dari debitur kepada pihak lain.

Biasanya, debitur akan berhutang uang yang mereka pinjam sebelumnya melalui pihak pertama atau agen pihak ketiga. Ini akan membedakan cara debt collector bekerja dalam menerima pembayaran jatuh tempo dari debitur. Ada beberapa tanggung jawab debt collector dalam melakukan tugas sehari-hari mereka. Tanggung jawab ini beragam, dari menawarkan peluang negosiasi pembayaran dengan debitur hingga menghadirkan beberapa opsi pembayaran bagi debitur untuk mencegah utang di masa depan. Meskipun Debitur berkewajiban untuk membayar pembayaran yang jatuh tempo, debt collector juga wajib menawarkan beberapa solusi kepada debitur. Karena metode pembayaran konvensional bisa terlalu menyulitkan keuangan debitur, ini akan memungkinkan cara terbaik bagi debitur untuk membayar kembali dengan kemampuan mereka saat ini.

Dalam melakukan pekerjaannya, debt collector dapat menggunakan beberapa metode dan fasilitas untuk mengumpulkan data pelanggan dengan utang yang signifikan, termasuk meningkatkan identitas pelanggan, pendapatan keuangan saat ini, jumlah pengeluaran bulanan, dan lainnya. Kolektor dapat menerima nomor kontak debitur melalui cara apa pun untuk memastikan komunikasi antara mereka dan debitur. Melalui nomor kontak pribadi ini, debt collector dapat menghubungi debitur selama jam kerja, meskipun debitur saat ini sedang bekerja. Selain itu, debt collector juga dapat menghubungi debitur beberapa kali dalam sehari agar terhubung dengan debitur sesegera mungkin.

Selain menghubungi debitur melalui nomor telepon, debt collector juga bisa datang ke rumah debitur untuk menginformasikan tentang utang debitur saat ini. Ini adalah praktik yang umum bagi debt collector yang debiturnya gagal atau tidak membalas. Dengan datang langsung ke rumah debitur, debt collector dapat memaksa siapapun di alamat rumah tersebut untuk menginformasikan tentang utang yang belum dibayar. Selain itu, debt collector juga dapat menghubungi kolega atau tetangga pengutang untuk menyampaikan rincian tentang utang yang sedang berlangsung.

Debt collector harus bekerja melalui beberapa langkah proses penagihan utang dari debitur. Pertama, debt collector hanya dapat mulai melakukan penagihan utang setelah debitur gagal membayar hutang melewati batas waktu yang disepakati. Pada bagian ini, debt collector tidak diperbolehkan untuk segera menghubungi debitur setelah periode, terutama satu atau dua hari setelah batas waktu. Ada kemungkinan di mana debitur memiliki dana yang cukup untuk membayar utang tetapi tidak punya waktu untuk membayarnya dalam periode ini. Setelah periode ini lewat, debt collector dapat mulai menghubungi debitur.

Setelah beberapa waktu berlalu setelah batas waktu, debt collector harus mengumpulkan pernyataan otoritas yang diperlukan dari atasan mereka. Karena debt collector tidak diperbolehkan untuk bertemu dengan debitur tanpa pandang bulu, mereka tidak boleh melakukan kekerasan atau memberikan ancaman kepada debitur saat bertemu dengan mereka. Meskipun debt collector memiliki wewenang dalam tugasnya, mereka tidak berada di atas hukum, dan mereka harus mematuhi peraturan yang ada dalam penagihan utang. Debt collector yang bersikeras melakukan kekerasan atau mengancam kepada debitur cenderung menerima keluhan dari debitur.

Ketiga, debt collector dapat bertemu dengan debitur selama jam kerja untuk memastikan efisiensi dan hasil terbaik dari interaksi mereka. Karena jam kerja adalah periode yang dapat diterima secara etis untuk menerima informasi tenggat waktu utang dari kolektor, debt collector disarankan untuk menemui debitur pada jam-jam ini. Biasanya, pukul 08.00 – 20.00 adalah jam aktivitas standar bagi banyak orang sehingga debt collector dapat bertemu dengan debitur pada jam-jam ini. Setelah bertemu dengan debitur, mereka dapat membahas solusi terbaik untuk menyelesaikan pembayaran hutang dan bagaimana debitur akan membayar hutang secara bertahap.

Akhirnya, debt collector tidak berbeda dari jenis profesi lain di masyarakat. Meskipun reputasi mereka kadang-kadang ditakuti karena mengganggu dan tidak berperasaan dalam menuntut pembayaran utang dari debitur, debt collector juga harus mematuhi hukum dalam melakukan pekerjaannya. Selain itu, debitur memiliki hak untuk mengeluh tentang tindakan ilegal debt collector yang membuat mereka tidak nyaman. Bagaimanapun juga, debt collector harus mematuhi peraturan dan hukum yang ada untuk menghindari konflik yang tidak perlu antara debitur dan kolektor. Melalui interaksi dan diskusi yang sah menurut hukum, kedua belah pihak dapat mendiskusikan cara terbaik untuk membayar hutang yang ada.

AdIns Mobile menjawab tantangan untuk mengontrol, mengelola, dan memonitor kolektor lapangan Anda dengan efektif di dalam proses collection dengan cara melengkapi kolektor Anda dengan Mobile Collection. Aplikasi debt collector ini akan membatasi uang cash, terintegrasi dengan printer bluetooth, dan Anda dapat melihat aktivitas mereka dari dashboard monitoring

Author :

Ad-Ins

Published date :

30 November 2020