Mengapa Survei Kredit Penting untuk Bisnis

Mengapa Survei Kredit Penting untuk Bisnis

Setiap orang yang ingin mengajukan pinjaman kredit harus melalui beberapa tahap sebelum mendapatkan pinjaman. Langkah-langkah ini memiliki banyak formalitas sehingga pemohon harus melalui langkah-langkah yang diperlukan tersebut untuk mendapatkan pinjaman mereka. Dengan beberapa dokumen dan survei, pemohon ini akan mendapatkan pinjaman dari lembaga keuangan yang mereka inginkan. Namun, untuk membuat pengajuan kredit ini berhasil, survei kredit dari lembaga keuangan juga sama pentingnya. Jadi, mengapa survei kredit sangat penting untuk bisnis dan untuk semua orang yang terlibat di dalamnya? 

Survei kredit adalah langkah yang sangat penting bagi lembaga keuangan untuk memeriksa latar belakang calon pelanggan mereka. Ini adalah langkah di mana lembaga-lembaga ini melihat secara menyeluruh tentang latar belakang pelanggan mereka untuk menjamin profit Dan kerjasama penuh. Selama survei berlangsung, petugas yang dikenal sebagai surveyor kredit bertemu dengan pelanggan untuk melakukan penyelidikan penuh tentang kondisi keuangan dan kepemilikan properti mereka. Dengan mengetahui informasi khusus ini, lembaga keuangan dapat menilai latar belakang keuangan para pemohon dan memutuskan jenis kredit terbaik yang akan mereka terima. Survei ini juga penting agar lembaga keuangan tidak akan memilih pelanggan yang salah hanya karena kesan pertama yang bias. 

Tujuan utama melakukan survei kredit kepada pelanggan potensial tentu saja untuk meminimalkan risiko potensial dari proses pengajuan kredit. Ketakutan semacam ini bukannya tidak masuk akal. Risiko keuangan dari menerima permohonan kredit yang bias atau diterima dengan sembarangan tidak hanya merugikan lembaga keuangan, tetapi juga bagi pemohon. Risiko akan menyebabkan metode pembayaran yang berlebihan bagi peminjam dan kegagalan peminjam untuk membayar hutang kredit mereka. Kesalahpahaman antara kreditor dan peminjam adalah contoh lain risiko dari survei kredit yang tidak adil. 

Oleh karena itu, tidak mengherankan bahwa survei kredit sangat krusial dan penting bagi lembaga keuangan dan bisnis. Terutama bisnis yang memberikan pinjaman kredit perlu memberi perhatian ekstra pada bagaimana mereka melakukan survei kredit secara umum. Mengapa demikian? Karena bisnis berkembang dan mendapat keuntungan besar dari layanan pinjaman kredit dalam skema bisnis mereka. Kesalahan perhitungan potensi risiko akan cukup merugikan sumber pendapatan bisnis. Dengan demikian, bisnis menekankan pada aspek manajemen risiko dalam memberikan layanan kredit, dengan survei kredit menjadi salah satu metode untuk melakukan manajemen risiko. 

Memahami cara kerja manajemen risiko adalah kunci cara melakukan survei kredit dengan benar. Untuk bisnis yang mengandalkan layanan kredit untuk berkembang, meyakinkan sebagian besar pelanggan kaya merupakan hal penting, tetapi menilai mereka jauh lebih penting. Karena pelanggan dengan latar belakang yang meragukan cenderung menyebabkan masalah keuangan yang tidak diinginkan, penting bagi bisnis untuk menekankan integritas selama survei kredit. Selama proses survei berlangsung, semua informasi penting tentang pelanggan harus dikumpulkan, agar penilaian pengajuan kredit tidak memihak dan adil. Ada kemungkinan bahwa pelanggan memalsukan informasi latar belakang mereka, sehingga surveyor kredit perlu menanyakan pihak ketiga untuk memvalidasi data pelanggan. 

Setelah semua data yang diperlukan dikumpulkan, hal ini menjadi tanggung jawab komite kreditor untuk memutuskan apakah permohonan kredit akan diterima atau tidak. Di sini, mereka akan menghitung jumlah risiko paling kecil yang akan mereka pilih ketika menyetujui pengajuan kredit. Meskipun pengajuan kredit tidak sepenuhnya bebas risiko, pengajuan dengan jumlah risiko paling sedikit masih dapat ditangani. Bisnis harus menanggung risiko ringan yang masih dapat ditangani dengan kekuatan finansial mereka sendiri. Oleh karena itu, bisnis hanya boleh menerima pengajuan kredit pada tingkat dan sifat risiko yang siap mereka tanggung. 

Selain untuk manajemen risiko, survei kredit juga sangat berwawasan dan penting untuk mengetahui pelanggan bisnis. Pedoman Know Your Customer (EKYC) Anda adalah pedoman yang mengharuskan perusahaan memverifikasi identitas dan latar belakang pelanggan mereka. Selama bertahun-tahun, pedoman KYC menuntut perusahaan untuk menegakkan pelanggan mereka agar mematuhi hukum yang ada. Terkait dengan pedoman ini, survei kredit juga merupakan salah satu implementasi pedoman KYC yang paling terlihat. Survei ini penting untuk memberikan wawasan bagi proses penerimaan dan identifikasi pelanggan. 

Hal yang terpenting, ini menunjukkan bahwa survei adalah kesempatan bagi bisnis untuk mengidentifikasi legalitas pelanggan untuk mengajukan permohonan kredit. Pelanggan dengan latar belakang yang meragukan mungkin akan memanipulasi kredit yang mereka terima untuk tujuan yang tidak diketahui karena tujuan ini berada di luar kesepakatan yang diizinkan. Oleh karena itu, pedoman KYC memungkinkan peluang dan izin bagi bisnis untuk menanyakan pelanggan potensial mereka. Belum lagi, kegiatan transaksional juga rentan terhadap kegiatan kriminal di zaman modern, sehingga pentingnya mengetahui pelanggan potensial lebih jauh tidak bisa dilakukan secara berlebihan dari sebelumnya. 

Pada akhirnya, pentingnya survei kredit sama halnya dengan umur panjang bisnis. Mengetahui dengan tepat apa yang bisa menjadi kenyataan di lapangan dengan aplikasi surveyor Mobile Survey akan sangat membantu jenis bantuan yang dapat diberikan layanan kredit kepada klien mereka. Selain itu, menerapkan pedoman KYC ketika mensurvei latar belakang klien juga akan meminimalkan potensi kegiatan kriminal di mana layanan keuangan sebisa mungkin tidak melakukan hal yang mungkin dapat membantu tindakan tersebut.

 

Author :

Ad-Ins

    Published date :

    17 Desember 2020